Senin, 08 Agustus 2016

The Power Of Kepepet



Kepepet itu beda-beda tipis sama kebelet. Seriusan. Bayangin kalau loe lagi kebelet dilokasi yang gak memungkinkan cari toilet, pasti insting kreatif secara langsung membuncah dikepala. Hal-hal mustahil yang biasanya gak mungkin dipikirin apalagi dilakuin, bisa jadi loe langsung kerjakaan tanpa pikir dua kali. Semisal kencing dalam botol bekas air mineral manakala sedang konsentrasi nyetir dikemacetan dalam TOl, atau bisa jadi ngegali lubang alakadarnya dibawah pohon pisang saat "sampah" dalam usus besar sudah tidak bisa lagi diajak kompromi saat loe sedang jalan-jalan sore di perkebunan. Walhasil tengok kiri tengok kanan kalau-kalau ada orang yg gak sengaja lewat mergokin loe yang sedang jongkok sambil pasang status di social media, ngadu kalau lagi boker tapi binggung ceboknya pake apaan. Yekan!?

Nah, sama ama kondisi gw beberapa bulan lalu yang kebinggungan saat tukang jahit gw memutuskan resign. Keadaan itu ngebuat bathin kesiksa, sama tersiksanya saat pacar gak balas chat loe di whatsapp atau line. Berkali-kali pasang iklan lowongan kerja di Internet hasilnya NOL BESAR, dan keadaan itu pula yg membuat gw memutuskan ngejahit sendiri daripada diomelin klien karena bajunya gak kelar atau bahkan terusir dari rumah karena gak sanggup bayar uang sewa. 

Takjub!!! Untuk ukuran orang yang selama ngejalanin usaha bikin jual beli baju yang cuma ngelihat tukang bikin pola dan tukang jahit ngegeber mesin jahit bisa nyelesaiin satu croped jaket hanya dalam waktu 12 jam saja. Benar memang kata orang-orang diluar sana : loe cuma perlu kebulatan tekad selain niat! 

1 komentar:

Puput mengatakan...

wih 12 jam jadi satu.. kalo 24 jam bisa jadi 2 tuh... XD

emang apapun kalo kepepet bisa jadi.. dikejar guguk aja ampe bisa manjat pager 2 meter.. gmn coba..