Jumat, 29 Mei 2009

Subuh, Trauma dan Kelapa muda

Psttttt....Pstttttt....Pstttttt.....
pria pendek, hitam legam, perut buncit dan berkumis tebal yang subuh itu hanya mengenakan kaos dalam putih dan sarung kotak-kotak tengah sibuk dengan kaleng kecil ditangannya. Subuh ini dia tersangka utama pelaku pembunuhan.

Korbannya menggelepar, meradang nyawa, tapi pria kecil gendut itu tak menggubrisnya. Sorot matanya tetap saja jahanam. Menyalak-nyalak bagai srigala lapar bertemu seiris daging segar made in sebuah peternakan hewan organik.


Mendengar kebisingan itu, gue yang tengah lelap dibuai mimpi bercumbu nyaris klimaks tiba-tiba terjaga dengan perasaan dongkol dan merana. Kebisingan yang terjadi tepat di depan pintu Apartemen gue, membuat gue siaga 1. Tapi gue terlambat beberapa detik saja, dan Kamar gue sudah tidak menyisakan ruang untuk oksigen masuk. Gue tercekik, rongga paru-paru gue kembang kempis, sesak, hingga perut ini rasanya melilit.

2005.

Masih pagi waktu itu, bola berpijar itu juga baru sepenggalan tergelincir ke atas langit. cahayanya tak juga mampu membias dalam ruang kotak berisi pelbagai properti kantor.

Pssssttttt.....psssttttt....pssstttt.....

Segera saja aroma menyenggat itu berbaur dengan udara ruang kantor gue yang pengap dan kering. Udara tipis berpolusi itu menempel begitu saja dibibir ranum gue, ketika dia tersapu oleh angin dari AC yang tertempel jumawa di tembok tak jauh dari gue berdiri.

Cesssss....
karena respon pula ujung lidah gue menyapu permukaan bibir gue dan tiba-tiba pandangan gue nanar, semua benda di depan gue seolah-olah berputar-putar. Biji keringat tidak lagi berdesakan di permukaan pori-pori gue, tapi langsung mendesak keluar bersama pasi wajah yang langsung tergambar jelas. Gue limbung, mencari cara untuk bertahan. Tak ada garam disini, tak ada susu putih cair disini.

Semakin jauh gue menyeret langkah gontai gue, menjauh dari ruang kantor gue, menapaki jalan beraspal tertutup debu. Diujung jalan tempat itu yang gue tuju sekarang.

Nyaris tanpa ampun gue reguk air kelapa muda itu, habis tak bersisa. Sedetik....dua detik...tiga detik....empat detik....lima detik....
Fuihhhh...gue bisa kembali merasakan pipi gue merona merah jambu.

Subuh ini,

Gue masih sesak, trauma itu muncul mendadak. kemana gue harus mencari? Apa gue harus lari ke hutan belok ke pantai?
demi bisa mencari sebuah kelapa muda yang airnya bisa gue teguk, menetralkan racun dari cairan yang di semprotkan Bapak tua gendut, hitam legam, dan berkumis yang membunuh sekawanan semut yang berjalan beriringan dari bungkusan pecel lele bekas makan malam gue, yang kini terdampar di dasar tong sampah di depan pintu kamar gue. Gue Trauma Baygon Tau! ingin gue maki-maki dan cakar-cakar si tua bandot itu rasanya.

19 komentar:

RanggaGoBloG mengatakan...

waaaaaaaaaaah... alergi baygon juga yaaah... sama sob....

J O N K mengatakan...

heheheeh, trauma baygon ya, mendingan di minum aja baygonnya, di jamin gak trauma lagi hehehehe

vie_three mengatakan...

emang Baygon ntu gak baik kok buat pernapasan.... aq ajah gak suka, Baygon sama obat nyamuk.... beuuuuhhhhh polusi udara ntu, gak enak hawanya buat dihirup....

Itik Bali mengatakan...

Aku juga trauma sama Baygon
soalnya anjingku dirumah mati gara-gara di shampoin pake baygon
lha kutunya banyak sih
eh gak tahunya diminum juga..
hiks

priandhani mengatakan...

baygon mah merek, cuy!
nama bendanya insektisida, kali...

faizz mengatakan...

@rangga: bukan alergi lagi tapi trauma

@Jonk: wah kok gue gak kepikiran yah? cacing2 diperut pasti kabur semua, hehehehe...

@Vie: yang enak dijadikan sirup racun tikus, hihihihihihhihi

@itik bali: yang kutuan tuannya kali, hahahahahhahahhh...

@priandhani: hahahaha.....loe yang punya perusahaan baygon yah? wakakakakak...maap cuy bukan maksud menjatuhkan, yang salah bukan baygonnya, gue nya aja yg aneh, baygon kok di jilat, padahal kan enakkan jilat yang laen, jiahhhhhh

Pipit mengatakan...

kok bisa trauma? kenapa?

Tukang komen mengatakan...

Pernah teler gara-gara baygon yah.... dikirain juice apel? he...he..

senoaji mengatakan...

lhooo... baygon kok dimakan sih, bagusnya diminum baik untuk kesehatan jantung, biar jantungnya berhenti gitu, capek kali megap2 mulu

IjoPunkJUtee mengatakan...

Trauma BAygon..???Atau trauma bandot tua...???

neng aia mengatakan...

ada apa dengan kelapa muda sih??

apa kabar faizz...??

JengSri mengatakan...

dasar lu iz!

itempoeti mengatakan...

makanya jangan disedot bau baygonnya... tapi diminum baygonnya...

pasti sehat dech... wakakakakak...

faizz mengatakan...

@pipit: gimana gak trauma, lah tuh baygon buat gue kliyengan.

@tukang koment: kirain bisa dapet kekuatan apa gitu biar tar jadi serangga men

@senoaji: bukan cuma buat diminum, bagus juga kali buat crembath, biar kutu pada mabok janda semua

@ijo: hahahaha...bandotnya juga bikin trauma

@neng aia: air kelapa itu bisa buat netralisir racun neng. kabar baik, cuma gak punya duit ajah buat jalan2 keluar negeri, mau ngasih?

@jeng sri: komentar malez, huhuhuhuhuuuu

@itempoetih: thanks usulnya, habis itu gue gentayangin loe, hahahahahhaaaa...

Lala mengatakan...

air kelapa muda muda banyak khasiatnya ya...

mbah sangkil mengatakan...

bikin papan pengumuman aja, obat nyamuk semprot dilarang melewati garis sempadan kamar saya

ajeng mengatakan...

Baygon tidak baik untuk pernapasan dan lebih tidak baiklagi kalo dilemparkan.. *pletak*

zujoe mengatakan...

lagi ngidam kelapa muda ya mas? berapa bulan tuh???

Anazkia mengatakan...

hiiii... ada2 aja kamu nih hehehehe... kirain kenapa githu? ngomong2 pa khabar? maaf nih, lama gak singgah. Saya malah tercari2 dikau juga :)