Sabtu, 28 Maret 2009

Ssssttttt........Dia denger

Pernah ada orang yang bilang ke gue, kalau loe akan ngedapetin energy postif jika berdekatan dengan orang yang punya aura positif, tapi sebaliknya loe akan dapet energy negative kalau loe deket-deket sama orang-orang yang punya aura negative., dan kalau begini pasti buntut-buntutnya “sial” Percaya?

Gue, mau gak mau jadi percaya! Mari kita cari tahu jawabannya.

Tahun 2001 untuk pertama kalinya gue ngerasain yang namanya naik pesawat (inget yah dalam cerita ini yang gue maksud adalah pesawat terbang, bukan pesawat televisi atau pesawat telepon). Pertama-tamanya deg-degaan abis, takut aja pas take off pesawatnya meledug (loe kata kompor minyak tanah!), eniwei temen-temen gue yang udah pernah naik pesawat pernah bilang ke gue begini:

Temen gue: “Tar kalau pesawatnya take off loe ngemut permen aja.”
Gue: “Untuk apa?”
Temen gue: “Biar kuping loe gak sakit”.
Gue: “……”


Maka jadilah pada saat take off gue ngemut *tete* permen sebanyak-banyaknya, tapi temen yang duduk disebelah gue (gue lupa namanya, jadi kita namai dia TemenYangGueLupainNamanya, kalau disingkat TYGLN) kelihatan gelisah banget, bentar-bentar megang kupingnya yang sebenarnya kagak kemana-mana.

Gue: “Loe kenape sih?”
TYGLN: “Kuping gue sakit banget”.
Gue: “Emut neh *tete* permen”.

Sejak sebelum take off, suasana di dalem pesawat yang hampir seluruhnya dipenuhi oleh bocah-bocah berseragam putih hitam yang kalau disandingkan dengan tai cicak, bisa dipastikan akan ada dialog berikut ini:

Cicak 1: “Ya oloh T---i kita kok besar kecil gitu yah?
Cicak 2: “Pasti T---i yang besar itu milik cicak yang lagi kena ambeyen!”.

Oke, udah mulai ngaco, kita balik lagi ke topik awal. Jadi suasana didalem pesawat ketika itu lebih mirip suasanan di peterrnakan cicak sapi, sumpah brisik banget. AnakAnakDenganSeragamPutihHitamYangMiripTa’iCicak lagi sibuk photo-photo. Pramugari yang lagi bagiin lunch box dipaksa untuk ikutan photo-photo dengan gaya super najis. Tiba-tiba pesawat nge-rem mendadak dan ketika gue mencoba mencari tahu melalui kaca tembus pandang disebelah gue, ternyata berentinya pesawat yang tiba-tiba karena macet saudara-saudara (oke bagian ini gue ngibul).

Waktunya lunch sodara-sodara, dengan rakus gue dan yang lain segera meludeskan makanan didepan kita tanpa ampun, sampai bagian ini semuanya masih berjalan lancar, namun ketika TYGLN sudah menghabiskan makan siangnya, TYGLN meletakkan bekas lunch boxnya ditengah jalan sodara-sodara, hingga membuat pramugari yang kebetulan lewat jadi ngamuk tapi dengan cara yang teramat sopan dan santun.

Pramugari: “Sini saya bantu mas, bekas lunch box nya jangan ditaruh ditengah jalan”.

Anjrit gue jadi ikutan malu sama kelakuan TYGLN yang super Ndeso bin Katro (meminjam kata-kata Tukul Raynaldi Rahwana), bung ini pesawat bukan warteg.
Ternyata kebodohan-kebodohan TYGLN masih berlanjut hingga kita sudah berada di dalem Bus full AC yang saat itu tengah meluncur meninggalkan airport dan akan membawa kita ke Desa Wisata, TMII. Saat itu TYGLN duduk persisi dibelakang gue dan tiba-tiba dia nyeletuk lagi…

TYGLN: “Monas kok belum kelihatan yah? Gedung-gedung tingginya juga belum kelihatan”
Dalem hati gue: Yah iyalah dodol, secara kita di tol.

Duh nih anak! Kayaknya bagus kalau direbus dalam tungku air panas dengan suhu 1000o C, setelah mendengar kata-kata super konyol itu, gue pun tertidur karena kecapean setelah menempuh perjalanan yang jauhnya amit-amit. Gue baru terbangun ketika bus yang kita tumpangi baru saja akan memasuki gerbang TMII, dan TYGLN kembali berkomentar:


TYGLN: “Oh, ini yang namanya Monas. Ternyata kecil yah?” (katanya ketika melihat tugu pancasila yang emang mirip Monas yang berdiri gagah didepan Lagen Sosonobudoyo TMII)
Gue: “….”

inilah tugu pancasila yang dia maksud dengan monas itu!!!!

Ya oloh, neh orang apa gorilla? Dodol banget.
Besoknya kita dalam perjalanan menuju tempat latihan dilapangan tenis kemayoran (dari ujung-ke ujung neh trafictnya) dan saat itu gue sebangku dengan IPHE, tapi gue lebih seneng manggil dia PEREK (dia bukan jablay loh!), sebagai teman yang baik hati, maka gue pun mulai berbagi cerita kelakuan aneh TYGLN yang super Ndeso, Katro dan dodol itu, sementara perek hanya bisa ketawa ngakak ampe mukannya jadi item seitem pantat panci nyokap gue. Dan tanpa disangka-sangka….


TYGLN: “Iya saya emang kampungan”.
Gue menoleh ke asal suara yang ternyata tepat dibelakang gue dan mendapati TYGLN sedang duduk disana dengan wajah penuh dendam kesumat. Mampus!!!


Tips:
Janganlah suka ngegossipin orang-orang ndeso n’ katro yang lagi duduk persis dibelakang loe, itu Dosa kawand, mendingan nonton Black In news di trans 7 lebih manfaat.


PS:
Lalu apa “benang merah” cerita super panjang ini dengan topik: aura positif dan negative?
GAK TAHU!!! Kalau gak nemu benang merahnya, ganti aja pake benang hitam. Gitu aja kok repot!!!!

12 komentar:

JengSri mengatakan...

Sialaaannnnn!! Dah cape2 baca gak nemu benangnya!!!!!

HumorBendol mengatakan...

Oalah...naek pesawat, tugu monas dll tadi cuma nyari benang merah to?
hehe....biar sama dodolnya deh...

dwinacute mengatakan...

benang merah nggak ada. kalo tali merah ada buat gantung loe.. jahat banget. yang namanya orang tuh pengetahuannya nggak sama mas.. ada yang dodol.. ada yang gatot ada yang gethok.. lo..lo kok malah komen makanan nih.. kaburrrr....

Itik Bali mengatakan...

Mas aku gak nemu benang merahnya tuh
aku nemunya benang putih
he.he

tyo gonggong mengatakan...

woukeh...gw baru nyadar?
yang foto pake baju orange ama setelan blouse, pake wig panjang (ala Feri akademia AFI) ituh elo?
ya ampyun...tobat napa jadi penghuni taman lawang?

soulharmony mengatakan...

berkunjung kembali

ajeng mengatakan...

Oalah mas,mas..nyari benang merah aja kok sampe harus naik-naik pesawat segala..Dirumah saya banyak tuh.. (gak nyambung ya?)

Neng Aia mengatakan...

orang gilaaaaaaaaaaa!!! *pentung² faizz*

Dhe mengatakan...

wekekekek
benang merah.. benang merah??
dimana kah kau berada??

vie_three mengatakan...

hayoooo apakah orang katro' bin ndeso ntu sebenarnya dirimu sendiri tp d'buat pake nama temen kamu yg telah terlupakan namanya...... ihiy, ketauan nih.....

hehehehehehehe benang mah jangan dicari disini tp d'toko benang yach....

priandhani mengatakan...

ya...., lumayanlah buat nambahin postingan

farah mengatakan...

jadi..yang punya aura negatif itu siapa?? yang bawa sial sapa? si TYGLN ato si perek???
[teteup kekeuh brusaha nyari benang merahnya..hihihi]