Minggu, 01 Januari 2017

Pulau Harapan, Harapan baru di tahun 2K17

New year eve 2K17 kemana yah? 
Browsing sana browsing sini, kepo-in IG para traveler, baca-baca postingan orang di Blog. List ini, List itu, Dr rencana ke Belitong, atau ke Bandung, ehhh nyasarnya ke pulau Harapan di gugusan terluar Kepulauan Seribu. Tadinya kepengen ke pulau Pari tapi apa daya admin tour yg gw chat balesnya luamaaaaaaaaaaaaaaa, bisa 3-4hari kemudian!!! hopless jadinya. Dan didetik-detik terakhir di bales juga dan cuma kebagian trip ke pulau Harapan yang berlokasi 3jam perjalanan dr pelabuhan Kali Adem, Muara Angke. 

31 Des 2K16 jam 12.30 AM

Lagi syahdu menjahit, tetiba sms masuk dr nomor yang tak dikenal.
"Sampai saat ini saya blm terima DP, coba konfirmasi ke tour travelnya, bsk di cancel"
Lagi kerja sambil khayal-khayal tentang perjalanan di penghujung tahun tetiba dapet sms macam gitu ditengah malam buta, kontan bikin emosi. Hal pertama yg terlintas dibenak gw : Hasyemmmmm gw kena tipu tour travel abal-abal!!! 
Maka hal pertama yg gw lakuin adalah capture sms itu, kirim ke admin tournya: 
"Ini maksudnya apa ya? Gw kan udah transfer dr siang. Gimana ceritanya belum terima dan cancel trip gw tengah malam buta?!"


31 Desember 2K16, 5 AM

Mata masih sepet, gak pake acara mandi, cuma gosok gigi, cuci muka, ganti baju sampai 2 kali sambil patut diri depan cermin gede di kamar. Gak ada cerita pergi liburan gak kece. Teutep kudu dress up! Jeans belel Esprit yg udah gw potong pendek dan robek-robekin sana sini, Kemeja garis-garis berpotongan kerah shanghai, outer dari fashion brand temen gw: Cultura, sneakers Adidas kesayangan, leater bagpack yang juga lokal brand kepunyaan kawan seperjuangan gw nun jauh di Solo, dan gak lupa order GrabCar dr Iphone kesayangan yg sudah sangat uzur (dimana orang udah nenteng iphone 7, gw masih setia pake iphone 4s bukan apa-apa iphone 7 mahalnya bukan kepalang). Perjalanan dgn mas sopir yang gak berenti ngoceh pagi-pagi buta ini ditempuh hanya 25menit saja dr Pondok Pinang menuju Muara Angke di Utara Jakarta, hal yg sangat mustahil dan gak masuk akal jika perjalanan ini gak disaat musim libur saat ini. Tapiiiiiii, sesampainya dipintu masuk pelabuhan kesenangan perjalanan singkat pagi ini buyar. STUCK dan mengular, memaksa gw turun dan segera panggil ojek menuju pelabuhan. Dan diantara kegelisan takut telat ngumpul di Dermaga tetiba pesan singkat gw terima, dr yang punya tour travel: 
"Maaf mas, admin saya salah transfer. Bla...bla...bla. Berangkat aja, udah beres kok soal pembayaran. Nanti dipelabuhan ketemu si Anu, nomernya +8 sekian sekian atau ke si Anu, nomernya +8 sekian-sekian"

Pesan itu cuma gw read, nalar gw tertuju pada akses menuju pelabuhan dr lokasi pelelangan ikan berupa sehamparan lumpur yang tergenang air berwarna hitam lengkap dengan aroma yg bikin pusing. Alamakkkkkkkkkk apakabar sneaker yg baru gw laudry 2hari lalu, dan ini putih saudara! 

Sementara diujung sana, beberapa puluh meter dr tmpt gw berdiri manusia-manusia yg akan menyebrang ke berbagai pulau di gugusan kepulauan seribu nampak mengular diatas beton pembatas parit. Oh Tuhan, begini amat yaaaaak. Kepanikan bertambah karena sudah pukul 06.15 gw masih berdiri di pelelangan ikan, harus menempuh jalan yg gak mengasyikan menuju dermaga plus orang travel yg susah di hubungin. 

LENGKAP SUDAH!!!
Maki-maki orang pagi-pagi buta gini DOSA gak?! 




Setelah menghabiskan waktu nyaris 2jam mengantri di atas tembok selebar 20cm dengan ocehan-ocehan orang didepan dan dibelakang yg gak henti menggerutu karena betis kesemutan dan tamparan sinar matahari pagi yg cukup bikin lepek bener-bener bikin gw snewen pol-polan. Bertemu dengan si Anu yg merupakan suruhan tour travel dan bertanggung jawab menangani keberangkatan gw pagi ini cukup bikin lega untuk sesaat, karena setelah melewati gerombolan orang yg berjubel-jubel di loket pemeriksaan tiket akhirnya gw sampai di bibir dermaga, dengan penampakan dua buah kapal cukup besar yang tampak sesak oleh manusia yg saling senggol dan himpit, berserakan hingga ke ujung kapal. Oh Tuhan, dikapal inilah nyawa gw dan ratusan orang di dalam dan di atasnya dipertaruhkan!!!!
                     Sudah lepek


31 Desember 12.30 PM 

3,5 jam perjalanan didalam kapal yg penuh manusia, begitu keluar dari lambung Kapal dan menginjakkan kaki di dermaga Pulau Harapan gw bisa yakin 1000% kalau saat itu penampakan gw gak lebih dari seperti sepotong ikan sarden berbumbu keringat dan lepek. Sekujur tubuh terasa lunglai, panas, dan kelaparan. 
"Mas langsung hubungin orang Tournya aja ya, bilang sudah di sampai."

Gilakkkk, hari ini gw dititipin sama orang yg gak gw kenal. Dan harus nyari orang yg bertanggung jawab dgn tour akhir tahun yg juga gak jelas penampakannya. Satu hal yg gw bisa maklumin melihat ribuan orang yg lalu lalang di pulau ini, penanggung jawab tour ini juga pasti lagi kalang kabut ngurusin manusia sebanyak ini. Oke proses perjalanan dr pagi-pagi buta hingga tengah hari bolong yg terik ini gw maafkan! IKHLAS LAHIR BATHIN. Bukankah kenikmatan dari sebuah liburan adalah prosesnya?! Begitu kata Nicholas Saputera di film Ada Apa Dengan Cinta 2. 

Tapi yg gak bisa gw maafkan adalah: bagimana bisa orang-orang pemerintahan negeri ini nge-SET infrastruktur dan fasilitas publik semacam ini? Pelabuhan penyebrangan orang untuk wisata disatuin sama pasar pelelangan ikan? Dimana nalarnya ya? 
Bu Menteri kelautan yang saya Hormati, tolong yg jadi perhatian jgn cuma pengeboman dan penenggelam kapal nelayan asing pencuri ikan saja. Hal semacam ini JUGA PENTING diperhatikan dan dirombak habis-habisan! Pemasukan dr wisata bahari kita  NOMINALnya juga gak kalah besar dibanding sama harga ikan loh buk. 

bersambung.......




6 komentar:

Puput mengatakan...

Alamak 2 jam antri di tembok kayak gitu... Disuruh maen sirkus kali yak. Semoga dibuat dermaga khusus biar makin kece tuh kudunya

Fei mengatakan...

2 jam dan ditemani aroma busuk. Harusnya. Dan gak cuma dermaga khusus tapi fasilitas yg gak kalah penting, kapal penyebrangannya. Katanya mau ada speedboat tapi baru katanya. Entah kapan terealisasi

Rezky Pratama mengatakan...

buset kece amat itu rambutnya bang,wkwkwkwkwkw
saya doain semoga ibu menteri baca postingan abang ini wkwkkw

Fei mengatakan...

Harus dong, liburan pun kudu kece gak boleh kumal. Hahahahaha

i Jeverson mengatakan...

pulau harapan emang layak buat dicoba nih.. selaun Tidung yang emang udah jadi primadona :)

Fei mengatakan...

Pulau Harapannya sih sebetulnya cuma buat tmpt tinggal, karena area wisatanya justru berada disekitarnya yang banyak bgt