Jumat, 08 Agustus 2008

Tante-Tante itu.........

Belakangan ini gue lagi keranjingan nongkrong di Coffe Bean PIM 2. Seperti hari ini, Kamis (31 Juli 2008) jam 15.00 gue udah nongkrong di warung kopi elite ini. Segelas Capuchino panas menemani gue yang sedang browsing-browsing gak jelas. Tema nongkrong hari ini masih seputar pencarian ide untuk konsep event, karena proposal dah pada deadline semua. Tapi sampai detik ini gue masih juga mentok, mentok kiri mentok kanan, mentok atas, mentok bawah. Entahlah, pada kabur kemana semua ide yang kemaren-kemaren tumpah ruah di otak gue yang cuma segede otak lele ini.
Awalnya cofffe bean tempat gue nongkrong (sebaiknya kata-kata "Nongkrong" diilangin kali yah?!!! kok kedengerannya malah seperti TOILET UMUM ketimbang WARUNG KOPI ELITE yah?) sepi-sepi aja, hanya ada beberapa orang yang juga sedang sibuk nyeruput kopi dan utak atik laptop didepannya sambil kasak kusuk gak jelas (Gue yakin pasti gara-gara koneksi internet yang super lemot dan disconnect mulu, Menyebalkan!!!).
Jam 5 sore lebih dikit, sambil ngulet-ngulet nggak jelas mirip ulet keket ijo kesiram aer panas, gue noleh ke arah meja order. Olala….sedang ada seorang tante-tante yang asyik mahsyuk mantatin gue. Tante itu pake t-shirt item you can see (keteknya yang item!!!) dipadu dengan celana super-super pendek!!!!. Kelakuan tante ini boro-boro bikin gue horny, yang ada malah buat gue jadi jijay bajaj. Loh kok?
Masalahnya, celana super pendek (lebih pas disebut tuh tante cuma pakai Celana Dalam) yang dipakai sama tuh tante membuat PANTAT TEPOS DAN HITAM LEGAMnya terekspose dengan sempurna. Udah gitu pas dia balik badan mau kemejanya, anjrit!!!! ANCUR BANGET tuh tante. Dikepala gue saat itu “Neh tante pasti peliharaan BULE tua bin gendut dari jalan jaksa.
Oke, intinya tuh tante nggak banget dan tidak menarik perhatian gue (wah ketahuan deh kalau gue punya ambisi jadi peliharaan tante-tante, hehehehehe……)
Tapi peristiwa barusan jadi ingetin gue sama Tante Tiwi, janda anak dua yang berprofesi sebagai sekertaris seorang designer kenamaan di Jakarta. Tante Tiwi ini dulunya temen satu Apartemen gue di daerah Peninggaran. Awal gue jadi anak baru di Apartement ini, sebenernya gue gak begitu respek sama nih tante-tante. Judesnya itu loh Masya alloh. Pernah suatu senja yang remang-remang, gue dimaki-maki ama nih tante gara-gara ponakannya gue bawa jalan seharian tanpa sepengetahuan dia.
Eniwei…..
Mungkin karena status jandanya yang udah karatan, membuat dia haus belaian laki-laki, dan berhubung di apartement kita cuma gue yang terhitung brondong seger, maka mulailah tuh tante mendekati gue. Yang tadinya nih tante judes dan cerewetnya audzubillah min dzalik, tiba-tiba aja gitu jadi perhatian sama gue, hampir tiap sore gue dibawain makan ama dia (kesempatan emas nih, Sembilan tanduk iblis gue keluar atu-atu).
Suatu pagi yang cerah, tante Tiwi gedor-gedor kamar gue dengan mesra.
Tante Tiwi: “Fais, bangun! Dah siang neh.”
Dengan nyawa yang belum terkumpul semua, gue buka juga pintu kamar dengan males-malesan.
Gue: “Apaan sih? masih pagi nih”.
Dia gak langsung jawab, melainkan menutup mukanya dengan satu telapak tangan dengan tidak lupa membuat sedikit celah untuk mengintip.
Tante Tiwi: “Kamu itu, kebiasaan!!! Tidur cuma pakai CD (Baca: Kancut).
Ola…la..beybe, kelakuan buruk yang sudah menjadi hobbit itu memang susah dikendalikan lagi, gue mendapati diri gue berdiri di depan pintu kamar juga di depan seorang tante-tante janda beranak dua, dengan hanya mengenakan kancut dengan “Ade kecil” didalamnya yang pagi itu juga ikut bangun. Anjrit……..!!!! malu banget gue (Malu apa mau? Lkhjsagsbjjbdnvcbsvgsc……ketawa setan!!!!!). secepat kilat gue berlindung dibelakang pintu kamar sambil meraih bungkusan yang entah apa isinya, yang pagi itu disodorkannnya untuk gue.
Satu kebiasaan buruk yang disukai tante-tante dari gue (hasil pengalaman pribadi, bukan survey) sudah diketahui pula oleh tante Tiwi, sehingga sejak peristiwa “kancut dan ade kecil yang bangun” pagi itu, membuat Tante Tiwi punya hobby baru, yaitu menggedor-gedor pintu kamar gue ketika pagi sudah menjelang. Selain membagunkan gue yang kalau tidur lebih mirip kebo daripada orang, juga tentunya berharap akan mendapati gue berdiri lagi di depan pintu kamar dengan hanya menggunakan kancut plus “ade kecil” yang juga ikut-ikutan bangun.
Akal-akalan Tante Tiwi untuk merayu gue, gak hanya sebatas menggedor-gedor pintu kamar gue dipagi hari. Pernah juga suatu malam dia teriak dari dalam kamarnya.
Tante Tiwi: “Fais, kesini sebentar dong.”
Gue yang kebetulan lagi duduk manis manja group di teras apartement, langsung menyembulkan muka gue dengan senyum super lebar di depan kamarnya. Sementara itu gue mendapati dia sedang tidur-tidur mengoda diatas kasurnya.
Tante Tiwi: “Sini dong!”
Bagai sapi dicucuk idungnya, gue pun mendekat ke tempat tidur dimana Tante Tiwi terlentang bak putri duyung.
Tante Tiwi: “Temani Tante tidur dong.” Katanya sambil menarik-narik (dengan paksa) tangan gue.

Gue: “……….”
*Maap yah, menurut LEMBAGA PER-KOS-A(a)N INDONESIA (LPI) adegan selanjutnya terpaksa harus di SENSOR*. Wkalkjaajahvsb hnjv bvcxccvxgcbnbcnjxcgvccxxmcjxcvgxvcxccxvc…........(ketawa setan habis nelen durian montong yang montok dan gratis).
Tapi dari semua cara dan upaya yang telah dilakukan oleh Tante Tiwi untuk merayu gue, termasuk minta gandengan tangan waktu kita jalan di Blom M Plaza (Najis banget), gue paling inget waktu dia nganterin gue shooting sinetron di cempaka putih (gini-gini gue pernah main sinetron bareng Nagita Slavina, biarpun cuma kebagian peran figuran yang dikejar-kejar setan dikuburan, gue bangga tuh!!! hahahaahahahahaha……..).
Didalem taxi gue duduk berdua dibelakang, sementara temen gue (Ferdi) duduk didepan. Awalnya gue dan Tante Tiwi Cuma duduk (swear…tekewer….kewerr!!!!) sambil cerita ngalor ngidul. Gak lama kemudian dia mulai beraksi, tangan gue dipaksa untuk merangkul dia (gue bener-bener seperti anak kampung yang polos dan diajarkan tata tertib bercinta ala tante-tante janda lumutan), merasa rayuan pertama gak mempan sama gue, Tante Tiwi pun rebahan dipaha gue, mampus!! Gue gak bisa berkutik dan berkelit lagi. Akhirnya gue pasrah dia rebahan di- paha gue. Tadinya gue pikir aksi merayunya hanya sampai disitu, tapi tak seberapa lama Tante Tiwi mulai “NAKAL”, jari-jarinya mulai bergerak kesana kemari, gue jadi gugup, jantung gue dangdutan, keringet dingin, mual-mual, kembung (kelamaan nahan kentut) dan gue bener-bener mampus serta merasa tidak berdaya ketika menyadari jemarinya sudah sampai di daerah “Terlarang” dan mengajak “ade kecil” gue main kelitik-kelitikan.
Anjrottt….ttttt, malam itu gue dinodai tante-tante!!!!!!
Eniwei, capochino gue dah ludes gue telen tanpa ampun, idenya gak nongol-nongol yang ada malah ngelamunin Tante Tiwi. Arghhhhh……..!!!


3 komentar:

The Armstrong mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
Republik Gaptek mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
Heru Siuplug mengatakan...

entah kenapa ane masuk ke tulisan 8 tahun silam ini, hahahaha